Naruto Uzumaki : inspiring story


Dari judulnya pasti kalian tau,bakal ngebahas apa ini postingan; si Naruto.Tapi ini artikel gak secara detail ngebahas si Naruto,melainkan ngebahas betapa Naruto mengesankan buat aku.

Awal aku tau Naruto adalah waktu aku baca iklan di komik Yu-Gi-Oh terbitan Elex Media Komputindo berapa taun yang lalu.Aku kira naruto ini mirip-mirip sama cerita Flame of Recca yang nyeritain tentang perjalanan Recca menjadi Hokage (pemimpin klan ninja).Keliatannya gak menarik dan aku gak nganggep cerita ini bagus awal-awalnya.


Naruto,bocah hiperaktif nomer 1 yang gak bisa diatur di desa Konohagakure (desa yang tersembunyi dibalik daun).Sejak kecil gak punya orang tua dan gak ada satu orangpun di Konoha yang peduli sama dia.Dari sini aku nemuin ada kemiripan antara aku sama Naruto;bedanya aku masih punya orangtua (Alhamdulillah) dan dari kecil aku gak pernah ngerasain punya temen yang akrab.Sejak ketemu sama Gurunya Umino Iruka,hidup Naruto jadi berubah.Mirip-mirip sama jalan hidupku,cuma aku gak tau gara-gara ketemu siapa aku bisa berubah,hehehehe.

Sejak dia berhasil nguasain jurus kagebunshin akhirnya dia bisa jadi ninja dan jadi Genin.Sebagai Genin,dia sering dicerca sama orang-orang terdekatnya gara-gara dia itu goblok,konyol,nyebelin dan sering bikin ulah.Hem,familiar banget sama diriku,hehehe.Dia dikata-katain gak punya talenta sebagai Shinobi,karena gak pernah bisa ngikutin prosedur.Dia selalu punya caranya sendiri buat ngerjain sesuatu,kaya aku juga.

Naruto kadang naif,dan tidak pernah waspada alias teledor.Dia dengan mudah kejebak dan ketipu.Dia bukan tipe ninja yang analitis dan selalu meriksa keadaan.Sama kaya aku,aku selalu kena getah ulahku sendiri karena gak pernah meriksa keadaan.Nyaris celaka sendiri gara-gara gak pernah mikirin kelanjutan kejadian jangka panjang.

Soal asmara,aku juga sama kaya Naruto.Jarang ditanggepin,selalu dicerca sama cewek yang aku suka (lagi-lagi karena sifat annoying),karena cewe yang disuka itu suka sama tipikal cowok keren kaya sasuke gitu.Agh,orang seperti aku gini bakal susah jadi cowok keren kawan..Yah niatnya keren malah jadi celeng,apes.

Naruto gak pernah nyerah,dan sekalipun dia hampir koit dia punya cara buat ngebalikin keadaan.Ini satu hal yang belum bisa aku adaptasi dari Naruto,semangat juangnya.Kalimat yang sering dia ucapin waktu terdesak," aku tidak boleh mati sebelum aku menjadi Hokage" atau "karena Hokage..adalah impianku",emang bikin aku tersentuh.Dia bener-bener konsisten sama perkataan sama tujuannya.Sedangkan aku,aku selalu galau dan bimbang.Itulah letak bedanya aku sama si Naruto di poin ini.

Uzumaki Naruto,punya mentor namanya Jiraiya.Hahaha,sifat-sifatnya Jiraiya sama Naruto ini mirip-mirip gitu lha.Mesum,edan dan suka bikin onar.Mentor kehidupanku adalah om-ku,namanya Supriyanto dan panggilannya Om Jon (oke gak nyambung banget).Ini orang udah ngenalin aku ke hal paling aku idam-idamin sekarang,yaitu desain.Keren deh ini orang,walaupun orang ini rada males (nurun ke anak asuhannya kayaknya).

Semoga aku bisa ngambil hal-hal baik dari kisah naruto ini.Two thumbs up for the mangaka, Masashi Kishimoto :D


2 komentar:

  • afina ray | 7 Maret 2010 08.22

    naruto ceritanya sekarang jadi kompleks banget.. dalam sudut pandang tertentu jadi rada mirip sinetron murah di tipi-tipi yang nggak jelas mau berpusat pada masalah apa. awas aja ya kalo masashi kishimoto nggak bisa menyelesaikan dengan bagus... (ngancam)
    haha, nyambung nggak sih sama postnya? :p

  • Bima Adi Priambodo | 11 Maret 2010 02.23

    yah gak nyambung lah,wong iki isine tentang cerminan kepribadian kok..wah makhluk iki soro kok..

Posting Komentar